Kumpulan InfoKulinerWisata KulinerPasar Atom, Wisata Kuliner Surabaya
Pasar Atom, Wisata Kuliner Surabaya
Bubur madura rasanya khas dan nikmat, yaitu campuran rasa asin dan manis. Dapat Anda jumpai di Pasar Atom Surabaya.

Kumpulan.info - Saat berkunjung ke suatu kota, tidak lengkap rasanya tanpa berwisata kuliner. Mengunjungi Pasar Atom (sering juga disebut Pasar Atum) yang ada di pusat kota Surabaya layak menjadi pilihan. Berbagai jenis makanan dan jajanan khas dan nikmat dapat Anda temukan disini. Sempatkan untuk mampir ke tempat ini karena dengan hanya mengunjungi satu tempat, ada banyak kuliner yang bisa dicoba.


Pasar Atom

Pasar Atom atau dikenal juga dengan Pasar Atum merupakan salah satu pasar yang sudah dikenal masyarakat Surabaya. Walaupun namanya pasar, tetapi Pasar Atom bukanlah pasar kotor yang tidak nyaman karena toko-toko dan pedagangnya berjualan dengan tertib. Bangunannya juga terjaga kebersihannya sehingga nyaman untuk dikunjungi.

Pasar Atum SurabayaPasar Atum ini menjadi salah satu kawasan pecinan di kota Surabaya. Barang yang dijual beraneka ragam dan cukup lengkap mulai dari pakaian, aksesoris wanita, tas, sepatu, emas, dan lainnya.

Berdiri pada tahun 1960, Pasar Atom terus berkembang hingga kini telah berdiri pula Atom Mall yang saling terhubung. Atom Mall dengan bangunan baru dan fasilitas AC ramai oleh pengunjung yang ingin berbelanja. Tapi untuk mencari makanan, kekhasan Pasar Atom yang lama tetap menarik para pecinta kuliner, karena banyaknya makanan khas dan makanan yang sudah dikenal kelezatannya.

 

Bubur Madura

Pada bagian depan Pasar Atom yang menghadap Jalan Waspada, Anda dapat menemukan ibu-ibu penjual Bubur Madura. Mereka berjualan saling berdekatan dengan duduk di bangku pendek dengan barang dagangan dalam nampan beralaskan daun pisang atau diletakkan diatas meja-meja pendek. Bagi pembeli yang ingin menikmati bubur ini, tersedia 2 sampai 3 kursi plastik tanpa sandaran.

Saat pembeli memesan bubur ini, penjual akan mulai meracik campurannya. Campurannya antara lain bubur nasi putih, bubur sumsum (terbuat dari tepung beras dan santan), ketan hitam, santan kental, biji salak (terbuat dari ubi) dengan kuahnya yang kental. Rasanya asin dari bubur sumsum dan santan bercampur dengan rasa manis dari air gula merah menambah kenikmatan bubur ini. Selain itu, ada rasa kasar dari butiran bubur nasi putih dan ketan hitam saat memakannya.

Bubur Madura disajikan diatas daun pisang. Untuk mengambil makanan dibeikan daun pisang yang dilipat 2 sebagat sendoknya. Harga satu porsi bubur ini sekitar Rp 4.000,-. Cukup terjangkau untuk mengganjal perut agar tidak merasa lapar.

 

Jajanan Surabaya

Berlanjut ke bagian samping Pasar Atom, dekat koridor banyak penjual menjajakan aneka kue jajanan pasar tradisional dan gorengan. Kue sus rasa coklat, durian, rum, atau rogut kelihatan menggoda. Makanan khas seperti ote-ote Porong juga ada disini. Selain itu, kue dolar yaitu kue tipis berbentuk lingkaran kecil seperti uang logam. Kue ini memiliki berbagai pilihan rasa yaitu rasa keju, rasa pisang, atau rasa coklat yang merupakan rasa yang paling diminati.

Di koridor ini, banyak pengunjung yang mampir ke kios Cakue Peneleh. Seperti namanya, kios ini menjual cakue udang sebagai makanan andalannya dan makanan lainnya seperti bakpao, roti goreng, dan kompiang. Kompiang adalah sejenis roti padat dan terasa lebih keras dari roti pada umumnya serta ada taburan wijen diatasnya. Untuk bakpao dan kompiang ada yang isinya daging babi, jadi harap tanyakan dulu kepada penjualnya sebelum membeli. Sedangkan pada bagian dalam Pasar Atum terdapat para pedagang manisan, permen-permen, atau kue kering curah.

Bila Anda menyukai bakso atau di Surabaya dikenal dengan bakwan. Tempat yang legendaris adalah Bakwan Kapasari dan Bakwan Gili. Bakwan ini telah cukup lama dikenal oleh masyarakat Surabaya. Hanya saja, menurut kabar, bakwan ini tidak halal. Jadi, harap pastikan dahulu dengan penjualnya. Untuk Bakwan Kapasari, harganya cukup mahal mulai dari Rp 4.000,- per satu bakwan atau bakso.

Tempat kuliner lainnya adalah di dalam food court pasar ini. Anda juga dapat mengunjungi food court yang ada di lantai 3. Seperti food court pada umumnya, ada banyak makanan tersedia. Beberapa bahkan merupakan makanan khas Surabaya yang sudah melegenda dan membuka cabang disini. Misalnya es krim Zangrandi atau Nasi Udang Ibu Rudy. Beberapa makanan yang dijual merupakan makanan yang sudah dikenal dan sering diliput di beberapa majalah atau televisi karena keunikan dan kenikmatannya.

 

Wisata Kuliner Malam di Surabaya

Pada malam hari, di kawasan ini, Anda juga dapat menemukan makanan nikmat. Walaupun hanya berupa tenda atau gerobak, pedagang-pedangang di Jalan Waspada (seberang Pasar Atom) siap menjajakan makanannya.

Kue Pancong

Kue pancong bisa Anda beli untuk cemilan di malam hari. Harganya sekitar Rp 9.000,- per porsi. Kue pancong dengan taburan keju dan coklat terasa gurih karena menggunakan bahan kelapa muda. Makanan tradisional ini sudah jarang ditemukan.

Bubur Kacang Hijau Dicampur Kelapa Muda

Ada pula bubur kacang hijau. Sebagai campurannya, Anda dapat memilih untuk dicampur dengan ketan hitam. Makanan ini mungkin sering dibuat di rumah untuk anak-anak karena kandungan gizi yang baik untuk tubuh. Sebagai pelengkap rasa, penjual menambahkan potongan kelapa muda. Mungkin bisa Anda coba juga saat membuat makanan ini untuk anak-anak.

Nasi Cumi

Tenda yang selalu ramai dikunjungi di malam hari adalah nasi cumi yang baru mulai dijual pukul sebelas malam. Pembelinya rela menunggu sampai malam untuk dapat menikmatinya. Harga nasi tergantung tambahan lauk yang dipilih. Yang membuat menu ini istimewa adalah rasa gurih yang berasal dari kuah cumi yang dimasak beserta tintanya sehingga berwarna hitam. Semakin malam, semakin ramai pembeli nasi cumi di tempat ini.

Pasar Atom memang selalu ramai dikunjungi. Setelah berwisata di kota Surabaya, sempatkan membeli beberapa oleh-oleh di kawasan ini. Bahkan pada malam hari, Pasar Atum tetap menjadi salah satu kawasan wisata kuliner menarik di kota Surabaya.

 

Peta Lokasi



Silahkan baca artikel berikut

Artikel lainnya tentang: Wisata Surabaya

Tulis komentar